Gelar Seminar Hasil PKL, Siswa SMKPP Kementan Tunjukkan Kompetensi

BANYUASIN – Kementerian Pertanian (Kementan) terus memaksimalkan pendidikan vokasi untuk menghasilkan Sumber Daya Manusia (SDM), yang profesional, mandiri dan berdaya saing tinggi sesuai motto Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumber Daya Manusia Pertanian (BPPSDMP).

Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo menaruh harapan besar pada generasi generasi penerus bangsa termaksuk generasi Z atau gen Z, yang saat ini sedang berada di rana perkuliahan dan sekolah. Generasi ini sangat berpengaruh besar nantinya dalam pembangunan pertanian.

“Generasi Z juga harus bisa mengikuti perkembangan dari zaman, harus berani menjadi petani yang modern atau mendirikan start-up pertanian,” tegas Mentan Syahrul.

Kepala BPPSDMP Kementan, Dedi Nursyamsi mengatakan, di tangan milenial dan generasi Z pembangunan pertanian akan dijalankan.

“Kalian semua adalah motor penggerak pertanian di negara yang kita cintai ini, terlepas dari generasai pendahulu kalian yang saat ini sudah menjadi penggerak dan pelopor pembangunan pertanian,” kata Dedi.

Sebagai Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pendidikan di bawah BPPSDMP Kementan, juga ikut andil untuk terus meningkatkan daya saing dan kompetensi siswa agar bisa bersaing di Dunia Usaha dan Dunia Industri (DUDI).

Kepala SMK PP Negeri Sembawa Yudi Astoni mengatakan salah satu cara mengembangkan kompetensi siswa yaitu melalui kegiatan Praktik Kerja Lapangan (PKL), untuk tingkat XI telah selesai pada April 2023 dengan pelaksanaan kurang lebih 3 bulan.

Wakil kepala bidang Pengajaran Estri Rahajeng menyampaikan setelah selesai melaksakan PKL siswa di tuntut untuk melakukan pembuatan 2 laporan, yang pertama laporan kelompok yang kedua lapoarn individu. Layaknya mahasiswa tingkat akhir siswa juga melakukan konsultasi kepada pembimbing satu dan dua guna diberi persetujuan.

“Tahap selanjutnya yang dilakukan setelah laporan di acc adalah ujian seminar laporan PKL dan ujian seminar laporan individu. Proses ini merupakan cara untuk melihat seberapa besar pengetahuan dan pengalaman yang mereka dapatkan selama masa PKL di lokasi masing masing.” ujar Estri.

Baca Juga :   Kementan Dorong Tingkatkan Pelayanan Perizinan yang Efektif dan efisien

Kegiatan seminar laporan kelompok PKL yang dilaksanakan selama 2 hari (9-10 Mei) berlangsung dalam 4 sesi seminar dengan jumlah peserta seminar 157 yang terbagi dalam 20 kelompok dengan setiap sesi selama 90 menit ditambah audiance sebanyak 160 dari siswa tingkat X.

Selama seminar setiap kelompok memaparkan hasil kegiatan PKL sesuai dengan komoditi dan lokasi masing-masing

program studi Agribisnis Tanaman Perkebunan (ATP) lokasi antara lain Balai Penelitian Karet Sembawa, PT Pinago Utama, PT Hindoli, dan PT Cipta Futura, PT Tania Selatan Wilmar Grup, PTPN VII Bakery Lampung.

Program Studi Agribisnis Tanaman Pangan Hortikultura (ATPH) pelaksanaan PKL akan dilaksanakan di PT Jimmagro Inter Mulya, BPP Mitra Tani Dempo Utara Pagar Alam, KTNA Kota Pagar Alam.

Program studi Agribisnis Ternak Unggas (ATU) akan melaksanakan PKL di PT Super Unggas Jaya, PT Semesta Mitra Sejahtera, Sumber Rezeki Farm dan BPTU-HPT Sembawa, sedangkan untuk program studi Agribisnis Pengolahan Hasil Pertanian (APHP) tersebar di Laboratorium Teknologi Hasil Pertanian Fakultas Pertanian UNSRI, My Bakery, Amanda Brownis, dan PTPN VII Pagar Alam. SMKPP Negeri Palembang

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *