Melalui Pendidikan Vokasi, Kementan Salurkan Job Seeker ke DuDI

BANYUASIN – Pendidikan vokasi pertanian dituntut untuk menghasilkan lulusan yang siap berwirausaha (job creator) dan siap bekerja (job seeker). Oleh sebab itu, Kementerian Pertanian menggenjot pendidikan vokasi agar bisa menciptakan SDM berkualitas.

Hal ini turut menjadi fokus SMKPPN Sembawa, sebagai salah satu UPT Pendidikan dibawah naungan Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementerian Pertanian.

Bertempat di Aula SMKPPN Sembawa, 8 Maret 2022, sebanyak 46 job sekeer yang merupakan siswa tingkat akhir difasilitasi Bursa Kerja Khusus (BKK) mengikuti rekrutmen calon karyawan pada program cadet trainee untuk posisi supervisor plantation PT Sebangun Bumi Andalan (SBA) Wood Industries.

PT SBA merupakan grup dari Sinar Mas Forestry, perusahaan yang bergerak di bidang hutan tanaman industri yang beroperasi di wilayah Kabupaten Ogan Komering Ilir (Sumatera Selatan).

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP), Dedi Nursyamsi, mengatakan petani milenial merupakan ujung tombak pembangunan pertanian.

“Kalian harus menjadi qulified job seekers dan job creator. Kalian harus bisa menjadi SDM pertanian yang profesional, mandiri, berdaya saing, dan berjiwa enterpreneurship yang tinggi, karena hal itu akan mampu menggenjot produktivitas dan ekspor komoditas pertanian,” kata Dedi Nursyamsi.

Dedi optimis pendidikan vokasi Kementan dapat mencetak petani milenial berkualitas, SMKPP dan Polbangtan merupakan pendidikan menengah dan tinggi vokasi yang mengedepankan kedisiplinan, pendidikan karakter dan berdaya saing sehingga dapat memenuhi kebutuhan pasar kerja.

Sebelumnya Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam berbagai kesempatan menyatakan, pendidikan vokasi punya peran penting menghasilkan petani milenial yang berjiwa entrepeneur.

“Melalui pendidikan vokasi, kita menghubungkan kampus dengan industri-industri agar lulusannya sesuai kebutuhan dan siap untuk hal-hal yang baru,” kata Mentan SYL.

Baca Juga :   Peluang Besar Produk Organik Perkebunan di Pasar Dunia

Sedangkan Kepala SMKPPN Sembawa, Mattobi’i menyampaikan Bursa kerja SMK PP Negeri Sembawa siap untuk memfasilitasi apabila ada perusahaan yang ingin melakukan rekrutmen karyawan kepada alumni mereka. Pihak sekolah menyampaikan apresiasi karena masih ada perusahaan yang melakukan proses rekrutmen karyawan meski sedang masa pandemi.

Sementara itu, HRD PT SBA Dheo Anugerah dihadapan 46 peserta menjelaskan apa saja tahapan yang harus dilalui sebelum menjadi karyawan tetap di PT SBA, fasilitas selama di lokasi kerja, hingga hambatan di lokasi kerja seperti kekurangan sinyal karena lokasi kerja yang jauh.

Dheo menegaskan bahwa yang terpenting adalah komitmen dari karyawan terhadap perusahaan. Proses yang dilaksanakan pada hari ini tes psikotes online dan wawancara.

Hasil dari rekrutmen hari ini sebanyak 24 siswa dinyatakan diterima dan siap masuk lokasi PT SBA Wood Industries setelah lulus sekolah.

Pelaksanaan rekrutmen ini tetap menerapkan protokol pencegahan covid-19 seperti pengukuran suhu tubuh di pos satpam, penggunaan masker, fasilitas pencuci tangan dan menjaga jarak. SMKPP Negeri Sembawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *