Jelang Hari Raya Idul Adha, SMKPP Kementan Lakukan Koordinasi Pengawalan dan Monitoring Ketersediaan dan Harga Pangan Pokok Sumsel

PALEMBANG – Jelang Hari Raya Idul Adha 1443 H Kementerian Pertanian RI terus lakukan pengawalan dan monitoring terhadap ketersediaan sekaligus harga pangan pokok.

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo mengatakan kondisi ketersediaan pangan pokok jelang Idul Adha aman dan cukup terkendali, baik dipenuhi melalui produksi dalam negeri maupun impor luar negeri.

“Ketersediaan dalam kondisi aman, sekali lagi cukup baik dan terkendali,” kata Mentan Syahrul.

Mentan mengatakan ketersediaan relatif aman untuk komoditas beras, jagung, bawang merah, cabai merah, daging ayam, telur ayam, dan minyak goreng.

Syahrul menyebut ketersediaan komoditas tersebut diperkirakan dapat dipenuhi dari produksi dalam negeri. Sementara, stok kedelai, bawang putih, daging sapi, dan gula konsumsi pemenuhannya selain produksi dalam negeri juga dari substitusi impor.

Bekerjasama dengan Dinas Ketahanan Pangan Provinsi Sumatera Selatan, Kementan melalui Pusat Pendidikan Pertanian, Badan Penyuluhan dan Pengembangan Sumberdaya Manusia Pertanian (BPPSDMP) akan mengawal sekaligus mengawasi sejumlah bahan pangan pokok termasuk beras, jagung, kedelai, bawang merah, bawang putih, cabai merah keriting, cabai rawit merah, daging sapi, daging ayam ras, telur ayam ras, gula, dan minyak goreng.

Kepala BPPSDMP Dedi Nursyamsi menyampaikan bahwa dua belas bahan pangan pokok ini akan terus kita awasi ketersediaan dan harganya lewat tim khusus yang telah dibentuk bersama penanggung jawab setiap provinsi.

“Selanjutnya, penanggung jawablah yang akan melaporkan dan menyampaikan data hasil monitoring ketersediaan dan harga bahan pangan pokok kepada sekretariat,” ujar Dedi

Langkah cepat ditempuh Pusat Pendidikan Pertanian dengan melakukan koordinasi Pengawalan dan Monitoring Ketersediaan dan Harga Pangan Pokok Menjelang Hari Raya Idul Adha 1443 H di Hotel Santika Radial Palembang (9/6) yang diikuti oleh Dinas Ketahanan Pangan se-Sumatera Selatan sebanyak 3 mengikuti secara offline yaitu Banyuasin, Palembang, Ogan Ilir sedangkan 14 Kabupaten/kota lainnya secara online melalui zoom.

Baca Juga :   Kementan Adakan Koordinasi Ketersediaan dan Harga Pangan Pokok di Sumsel

Kegiatan ini dihadiri oleh Penanggung Jawab monitoring ketersediaan pangan pokok baik dari SMKPPN Sembawa, PEPI serta BBPP Batu.

“Dengan koordinasi bersama Dinas Ketahanan Pangan dan Dinas Pertanian sebagai penghubung, kita akan mengawal, juga mengawasi agar nantinya bahan pangan yang tersedia cukup dan harganya bisa dijangkau masyarakat umum,” tegas Kepala Pusat Pendidikan Pertanian Idha Widi Arsanti.

“Dipasar ketersediaan cukup seperti ayam, cabe mungkin karena faktor lain sehingga menyebabkan harga menjadi naik, kita terus memonitor jangan sampai terjadi inflasi” kata Santi

Santi juga menghimbau terhadap kasus Penyakit Mulut Kaki (PMK), masyarakat dapat melakukan diversifikasi ke sumber protein lainnya.

Menurut Santi, salah satu upaya yang dilakukan untuk mencapai tujuan ini ialah dengan melakukan pemetaan terhadap ketersediaan dan harga bahan pangan pokok di Provinsi Sumatera Selatan.

Sementara, Kepala Dinas Ketahanan Pangan dan Peternakan Sumsel Ruzuan Effendi menyampaikan bahwa pagi hari tadi telah kita tinjau di pasar Palembang yang cukup bisa mewakili kondisi Sumatera Selatan, dari hasil tinjau kebutuhan dan harga tidak ada gejolak yang signifikan pada 12 bahan pangan pokok jelang Idul Adha ini.

“Menjelang idul adha ini masyarakat tidak panik terhadap wabah PMK yang sedang menyerang hewan seperti sapi karena di Sumsel kasus minim dan kita sudah menyiapkan cara antisipasi nya” Ujar Ruzuan.

Dari hasil koordinasi 17 kabupaten kota se-Sumatera Selatan bersama dinas terkait bahwa ketersediaan dan harga pangan pokok menjelang Idul Adha dapat dikatakan aman. SMKPP Negeri Sembawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *