Kementan Gandeng DPR RI Gaungkan Genta Organik di Provinsi Lampung

LAMPUNG – Sebanyak 100 orang petani dan penyuluh pertanian Kabupaten Lampung Tengah dan Lampung Timur mengikuti Bimtek peningkatan kapasitas petani dan penyuluh pertanian.

Bimtek yang mengambil tema gerakan pertanian organik mendukung terwujudnya pertanian perkelanjutan dilaksanakan selama 2 hari, di Bandar Jaya Business Convention Hotel Kabupaten Lampung Tengah dan Hotel Tirta Kencana Kabupaten Lampung Timur.

Kegiatan bimtek ini merupakan inisiasi anggota komisi IV DPR RI Ir. Dwita Ria Gunadi bersama SMK PP Negeri Sembawa dan Bapeltan Lampung.

Upaya ini sejalan dengan program strategis Kementerian Pertanian, Gerakan Pertanian Pro Organik (Genta Organik) sebagai salah satu upaya untuk mengatasi kelangkaan pupuk.

Genta Organik merupakan suatu gerakan pertanian pro organik yang meliputi pemanfaatan pupuk organik, pupuk hayati, dan pembenah tanah sebagai solusi terhadap masalah pupuk mahal. Gerakan ini mendorong petani untuk memproduksi pupuk organik, pupuk hayati, dan pembenah tanah secara mandiri.

Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin Limpo mengatakan bahwa salah satu cara untuk memperbaiki kesuburan tanah, adalah dengan mengurangi penggunaan pupuk anorganik dan terus meningkatkan penggunaan pupuk organik yang diharapkan dapat meningkatkan kualitas hasil pertanian.

“Salah satu cara memperbaiki kesuburan tanah adalah mengurangi penggunaan pupuk kimia dan meningkatkan penggunaan pupuk organik. Dengan demikian, produksi pertanian dapat ditingkatkan dan pencemaran lingkungan bisa ditekan,” ujar Syahrul.

Kepala Badan Penyuluhan dan Pengembangan SDM Pertanian (BPPSDMP) Kementan, Dedi Nursyamsi mengatakan dari berbagai hasil riset dan pengalaman petani, yang menyuburkan tanah bukan hanya pupuk kimia saja, juga pupuk organik, pupuk hayati, mikroorganisme lokal dan pembenah tanah.

“Pupuk organik, hayati dan pembenah tanah petani mampu membuat sendiri, asalkan mau. Tidak ada alasan untuk tidak menyuburkan tanah di saat pupuk mahal,” ujar Dedi.

Baca Juga :   Cadangan Pangan Pemerintah Daerah Penuhi Kebutuhan Pasca Bencana

Anggota Komisi IV DPR RI Dwita Ria Gunadi membuka langsung bimtek ini, kemudian mengajak para penyuluh dan petani untuk berdiskusi dan mendengarkan aspirasi secara langsung. Pertanian organik bisa kita wujudkan jika kita konsisten dan berkelanjutan, tidak ada alasan untuk petani pupuk mahal dan langkah karena penyuluh pertanian sudah dibekali ilmu dalam membuat pupuk organik.

“Sekarang tinggal komitmennya saja mau gak buat pupuk organik dan kontinyu melakukannya? Pertanian organik adalah menu lama, kalau semua bersepakat untuk menggunakan pupuk organik Kab. Lampung Tengah dan Lampung Timur dapat dijadikan peluang bisnis” ujar Dwita.

Mewakili Kepala SMKPP Negeri Sembawa Mattobi’i melaporkan kegiatan Bimbingan Teknis Peningkatan Kapasitas Petani dan Penyuluh Petanian dengan tema gerakan pertanian organik mendukung terwujudnya pertanian berkelanjutan.

Ia menjelaskan peran strategis BPP sebagai pusat data dan sebagai pusat pengembangan jejaring kerjasama, kelembagaan Balai Penyuluh Pertanian harus dikuatkan mengingat peranan para penyuluh sangat penting dalam kemajuan pertanian.

Dinas Pertanian Kab. Lampung Tengah diwakilli oleh Risa Hestiana selaku kepala bidang tanaman pangan dan hortikultura menyampaikan bahwa dalam mendukung pertanian organik kita sudah harus kembali ke alam, unsur hara tanah kita sudah miskin jadi perlu ditingkatkan unsur hara dilahan pertanian. Kab. Lampung Tengah harus sudah meninggalkan pupuk kimia dan beralih ke pupuk organik dan kita harus menggerakkan petani kita untuk menggunakan pupuk organik

Kata sambutan Dinas Pertanian Kab. Lampung Timur diwakili Septiana Anggraini selaku sub koordinator ketenagaan penyuluhan penyuluh pertanian di Kab. Lampung Timur menyampaikan selama dua tahun terakhir penyuluh belum mendapatkan pelatihan-pelatihan penyuluhan.
Dengan pelatihan ini diharapkan dapat menambah wawasan sebagai penyuluh di lima kecamatan di kab. Lampung Timur.

Baca Juga :   Komersialisasi Produk Biotek Indonesia Sudah di Depan Mata

Suyatmi selaku penyuluh pertanian Kab. Lampung Timur menyampaikan kondisi di lapangan terkait pengaplikasian pupuk organik di wilayah binaannya.

Suyatmi menjelaskan, kami sudah menerapkan penggunaan pupuk organik pada tanaman padi, dimana keunggulan tanaman yang dipupuk organik yaitu daunnya lebih hijau dan bertahan, pada padu lebih bernas.

Dua pemateri menjadi narasumber pada bimtek kali ini. Materi pertama dibawakan oleh Ichwanuddin dari Balai Penyuluh Pertanian mengenalkan genta organik apa dan tujuan yang akan dicapai dengan penerapan genta organik.

Materi selanjutnya disampaikan Ayu Octavia dari Balai Penyuluh Pertanian (Bapeltan) Lampung tentang alikasi eco enzym pada pertanian. SMKPP Negeri Sembawa

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *